Jenggot Dari Masa Ke Masa

April 24, 2008

Dengan ditemani kopi bikinan  istri, pagi itu  saya nonton tivi yang menayangkan badut-badut beragama  mempertontonkan kedunguannya dengan memporak-porandakan masjid dan isinya yang biasa di pakai oleh jemaah Ahmadiyah beribadah di desa Manislor, Kuningan. Tapi saya tidak akan membahas bagaimana kejinya orang-orang itu menyakiti sesamanya. Yang ingin saya  bahas di sini adalah atribut yang HAMPIR selalu di pakai oleh kedua kubu yang bertikai itu. JENGGOT!!!

Saya penasaran dengan fenomena jenggot ini, makanya saya mulai mencari tahu dan inilah yang saya temukan….

Yang pertama kali saya temukan adalah ternyata di Indonesia,  jubah, jenggot dan  sorban selama ini hampir udah menjadi aikon pendukung jihad fisik eksternal. Lihatlah di jalan-jalan, gerbang tol, bahkan pom bensin, para pendukung laskar jihad yang membagi-bagikan selebaran selalu memakai tiga atribut ini: jenggot, sorban dan jubah..

Tapi lain lubuk lain ikannya, lain kupluk lain pemikirannya.. Di Uzbekistan, justru presiden Karimov (seorang presiden muslim) malah mengharamkan warganya memelihara jenggot. Lewat Kementrian Pendidikan Tinggi-nya, Karimov membikin peraturan yang melarang orang-orang yang berkerudung, berpeci dan berjenggot  masuk universitas.  Alasannya:  “Orang-orang berjenggot kerap mengacaukan politik dalam negeri negara ini.” Banyak Mahasiswa berjenggot negeri itu yang di tangkapi semena-mena dengan tuduhan fundamentalis.

Jenggot juga menghadirkan dirinya di Rusia.. Dulu di Rusia para agamawan mengharuskan warga negaranya memelihara jenggot. Alasannya: “Yesus pun memelihara jenggot.. Yang bercukur adalah orang-orang kafir Romawi.”

Kemudian muncul Peter Agung yang membawa Rusia kepada Westernisasi pada abad 17. Menurut Peter, agama hanya membuat rakyat Rusia menjadi terbelakang karena agama lebih banyak menyandarkan dirinya pada hal-hal tahayul. Dan hal pertama  dari gerakan anti agama Peter Agung adalah membuat peraturan baru: Rakyat Rusia dilarang memelihara jenggot.

Tentu saja, peraturan baru ini menuai gelombang protes dari berbagai kalangan. Banyak dari kaum agamawan yang berunjuk rasa dan menentang peraturan ini. Rusia lumpuh gara-gara jenggot. Dan akhirnya Tzar mengambil jalan tengah: Mengenakan pajak jenggot! Warga Rusia di bolehkan tetap memelihara jenggot asal bayar pajak jenggot.

Baru ini yang saya temukan dari kisah di balik jenggot ini.. Mungkin ada yang mau menambahkan?? Silahkan jabarkan di kolom komentar…

Eh, bukannya Che Guevara, Lenin, Marx, Dhotoevsky, Xanana, Darwin, Castro juga berjenggot ya? Tapi kenapa jenggot mereka tak pernah sepopuler jenggotnya Osama Bin Laden??

25 Tanggapan to “Jenggot Dari Masa Ke Masa”

  1. qzink666 Says:

    jenggooooooooooooooooooooooooooooootttt, cuy….😀

  2. edy Says:

    o0o begitu toh… baru tau ceritanya…

    *eluselusjenggot*

  3. danalingga Says:

    Saya juga berjenggot nih bro.😀

  4. chiw Says:

    Lantas? hubungannya sama Tita apa donk?😆

    yayaya… saya tau kamu beristri sekarang…dan inti postingan ini sebenarnya adalah mau pamer kalok kamu udah punya istri yang bisa mbikinin kopiiii…. gitu kaaaannnn???

    [-(

    tunggu aja sampe gw posting gw bikinin kopi dan sambel yang pedes buwat suami gw!👿

  5. chiw Says:

    betewe, pacar saya yang sekarang juga berjenggot kok… dan dia ganteng :mrgreen:

  6. brainstorm Says:

    😯

    ente udah kawin bro?? sialan kaga’ bilang2.. katanya “pren”?? sial, keduluan gua 😦

  7. tukangkopi Says:

    kok udah ada kosakata istri?
    btw, ceritanya menarik..kalo gw males numbuhin jenggot. nggak klop sama muka:mrgreen:

  8. eMina Says:

    saya benci kumis👿
    tapi jenggot tak apa apa ^^

    lagipula, sekarang ini, jenggot tak bisa selalu menjadi identitas keyakinan seseorang. Jadi, kenapa orang berjenggot selalu diidentikkan dengan “muslim fanatik” ? sehingga dicurigai. Jika orang bisa mengatakan dengan mudahnya bahwa gay/lesbi itu bukan kejahatan, maka kita pun [harusnya] bisa mengatakan bahwa berjenggot itu bukan kejahatan.

    btw, barokalloh atas pernikahannya. semoga semuanya baik -baik saja, menjadi keluarga sakinah ^_^

  9. daeng limpo Says:

    ngakak guwe baca postingan yang mencerahkan ini. Kok di indonesia jenggot gak dipajakin ya?. BTW…ini jenggot nyang belah mane broer ?😀

  10. rezco Says:

    ahh…..untung Indonesia gak ada pajak jenggotan

    *sembari mengelus jenggot

  11. qzink666 Says:

    @edy
    baru tahu dia…😀

    @danalingga
    saya juga berjenggot kok meski gak selebat Osama.. :))

    @chiw
    kenafa… keberatan???

    tunggu aja sampe gw posting gw bikinin kopi dan sambel yang pedes buwat suami gw!👿

    emang ada yang mau sama cewek mungil eror kek lo??:mrgreen:

    @brainstorm
    udah… mosok tiap gw kawin mesti bilang-bilang ke lo dolo..😀

    @tukangkopi
    iya nih, bro…😛

    @eMina
    makasih buat doanya, mbak…

    @daeng limpo
    nanti deh saya usulin ke pemerintah biar di Indonesia, jenggot kena pajak juga..😀

    @rezco
    ahh.. iya..
    tapi kalo kaum berjenggot terus-terusan bikin ulah, sapa tau bakal ada pajak jenggot juga di Indonesia, bro..


  12. Klu dikampung aku neh… yang namanya JANGKRIK tuh kan pada NGERIK ( bunyi ) nah begitu juga pada malem hari Ibu-ibu pada NGERIK ( cekikikan maksudne ) gara-gara kegaruk JENGGOT bapaknya….

    Yakin deh klu Jenggot bakalan dikenain PAJAK, sumpah mati….
    Ibu-ibu bakalan DEMO….keks..keks…
    Soalnya neh…gara-gara JENGGOT, ibu-ibu dapet ngrasain NIKMATNYA SURGA

    Ngeloyor pergi….cari Obat Kumis dan JENGGOT
    Kali-kali bisa ikutan ngerasain SURGANYA ibu-ibu…

  13. Pyrrho Says:

    Kamu berjenggot nggak, Zink ?😆

    Iya, saya juga sedikit aneh dengan banyaknya makna diseputar jenggot. Lebih banyak daripada kumis atau bahkan rambut gondrong. Bahkan bisa masuk ke wilayah politik dan agama, dan belum lagi dengan prejudices yang timbul kalau kita melihat orang berjenggot.

    Saya juga pengen berjenggot, (bahkan bercambang yang penuh)😉 tapi si calon istri nggak pernah mengijinkan. Padahal capek juga bercukur beberapa kali seminggu. Alasannya bukan karena nggak enak dipandang, tapi nggak enak rasanya kalau ***SENSOR***…🙂 hwakakakak…. ucapan 17 tahun kebawah…:mrgreen:

    Eh, bukannya Che Guevara, Lenin, Marx, Dhotoevsky, Xanana, Darwin, Castro juga berjenggot ya? Tapi kenapa jenggot mereka tak pernah sepopuler jenggotnya Osama Bin Laden??

    Hehehehe… iya kenapa ? karena AS bukan hanya mempopulerkan Osama sebagai teroris saja, tetapi juga Osama sebagai pemilik jenggot terburuk yang pernah ada di muka bumi ini.🙂

    Kalau mau lihat janggut yang menakjubkan, Zink, contohnya itu Rabi-rabi Yahudi yang jenggotnya tumpah ruah kemana-mana. Amazing..!!! 8)

  14. indra1082 Says:

    Jenggotku sedikit…hehehehe

  15. realylife Says:

    sebentar saya punya jenggot nech
    jadinya masuk kategori mana ya ?

  16. calonorangtenarsedunia Says:

    Jadi istrimu jenggotan, Q?

  17. qzink666 Says:

    @Santri Gundhul
    wekk… iya yah jenggot itu bisa bikin istri ngerasain surga dunia??
    *hunting firdaus oil*

    @Pyrrho

    Saya juga pengen berjenggot, (bahkan bercambang yang penuh)😉 tapi si calon istri nggak pernah mengijinkan. Padahal capek juga bercukur beberapa kali seminggu. Alasannya bukan karena nggak enak dipandang, tapi nggak enak rasanya kalau ***SENSOR***…🙂 hwakakakak…. ucapan 17 tahun kebawah…:mrgreen:

    Eee.. Bang Fertob mulai nakal nih..😀

    @indra1082

    Jenggotku sedikit…hehehehe

    kalo gitu mari kita sama-sama hunting obat yang menjanjikan jenggot tumbuh dalam seminggu..:mrgreen:

    @realylife

    sebentar saya punya jenggot nech
    jadinya masuk kategori mana ya ?

    selamat.. anda masuk kategori lelaki berjenggot.. :))

    @calonorangtenarsedunia

    Jadi istrimu jenggotan, Q?

    iya.. tapi untuk sementara masih di titipin ke janggut pamannya. Paling biar tetep subur dan lebat, seminggu sekali kita kasih pupuk kandang..😛

  18. cK Says:

    waduh…saya suka nyabutin jenggot temen saya yang panjangnya sampe 5 senti itu..😆

    *merasa berdosa*

    btw itu pajak jenggotnya masuk ke kantong siapa?😀

  19. jiki Says:

    sebenarnya aku mo koment serius
    tapi entah kenafa koq ganjel di kata istri itu😆
    *inti postingannya terlalu singkat*

    *heran sekarang kok ga ada y patroli malam minggu lagi*
    *trus kenafa ada acara malam minggu ku bisa sampai ke K****n *

  20. plain love Says:

    istri…!!!

    kamu menyakiti hatiku…!!!

    mana tiketnya…!!!

    jadi istrimu sekarang berjenggot gituh…???

  21. stey Says:

    tapi..tapi..saya suka lho laki2 yang jenggotnya baru tumbuh gitu..agak2 gimana gitu..hehehe..

  22. joyo Says:

    Bro, klo ndak salah ciri2 yg ente sebuntin itu ciri2 manusia jaman sekarang yg terjebak jaman jahilliyah :))

  23. qzink666 Says:

    @cK

    waduh…saya suka nyabutin jenggot temen saya yang panjangnya sampe 5 senti itu..😆

    iseng amat, Chik???

    btw itu pajak jenggotnya masuk ke kantong siapa?😀

    yang jelas sih bukan ke kantong gw..:mrgreen:

    @jiki

    sebenarnya aku mo koment serius
    tapi entah kenafa koq ganjel di kata istri itu😆

    kenafa??? cemburu ya, jeung??😀

    *trus kenafa ada acara malam minggu ku bisa sampai ke K****n *

    ke Klaten?? terus dia marah-marah nggak begitu tau kau hianati??
    *tebar gosip*

    @celo
    ya.. istri, jeung…
    maaf kalo saya sembuh lebih awal..😎

    @stey
    geli ya, jeung???😀

    @joyo

    Bro, klo ndak salah ciri2 yg ente sebuntin itu ciri2 manusia jaman sekarang yg terjebak jaman jahilliyah :))

    yang paling atas itu?? iya.. manusia salah zaman..

  24. Bagindo Says:

    Dengan ditemani kopi bikinan istri

    oi, coro! nikah gak bilang2 lu ye…!! gak asik nih, gak asik!!

  25. Bagindo Says:

    menurut gw sih, zink, orang indonesia ini melihat sesuatu masih berdasarkan fisiknya aja. Misalnya muslim beriman itu jenggotnya mesti panjang, celana cungkring, pake kopiah, baju gamis.
    padahal agama itu bukan soal penampilan.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: