Qzink Hari Ini

Maret 11, 2008

PERINGATAN:
BAGI YANG ANTI BLOG CURHAT, ENYAH DARI BLOG GUE!!!

gw: boleh nanya ga??
dia: apa?
gw: lo ketika buka ****** pertama butuh modal berapa??
gw: ** jt untuk 11 ****** berikut bayar sewa 2 taon.

Itu percakapan iseng via Y!M dengan seorang teman sehari menjelang kepulangan saya ke Palembang. Dan saya yang udah ngalamin usaha bangkrut 2 kali ini tertarik untuk juga menggeluti usaha yang sama di Cirebon. Kenapa Cirebon?? Karena ternyata hanya Cirebonlah satu-satunya kota dimana saya merasa benar-benar hidup. Memang sih kangen bunda sering menyergap ketika saya sedang berada di Cirebon, tapi bukan berarti dalam waktu yang beribu saya pengen terus-terusan berada dalam lindungan ketiak beliau. Lagi pula, jujur saja, di Palembang ini terlalu banyak hal yang membuat saya pengen bunuh orang. Maka Cirebon adalah satu-satunya tempat dimana saya merasa sangat nyaman. Saya pengen membusuk di Cirebon!!

Maka dari itu, sesampainya di rumah, saya langsung ngobrol sama bunda perihal rencana ini:

    saya: “Bun, boleh ga saya jual kebun sawit saya?”
    bunda: “Lha, kebun itu kan udah kau tukar dengan ruko bunda yang di Cirebon. Gimana sih..”
    saya: “Tapi ruko-nya kan gak laku, bun..”
    bunda: “Siapa suruh minta tukeran??”
    saya: “Saya serius nih. Kebun itu saya jual ya, pleaseeee.. Saya pengen buka usaha di Cirebon lagi nih.. Saya merasa nyaman di sana, bun..”
    bunda: “Nggak bisa, ki.. Kebun itu kita dapat dengan susah payah. Kau ingatkan bagaimana dulu kita sampai nyewa pengacara dan berurusan sama pengadilan demi mempertahankan kebun itu dari pengusaha serakah yang mengatasnamakan dirinya sebagai pengusaha pribumi? Dan sekarang kau mau menjualnya?? Nggak, ki..”
    saya: “Kalau gitu kita jual kebun yang di Talang Semawe aja gimana? Kebun itu kan kejauhan, bun..”
    bunda: “Nggak bisa, ki.. Biarpun jauh, itu kebun kita satu-satunya yang bisa diandalkan hasilnya..”
    saya: “Jadi gak mau ngasih nih? Ya udah deh.. Makasih ya, bun..”
    *ngeloyor masuk kamar*
    bunda: “Ki.. Dengerin bunda dulu, ki.. Ki.. Ki..”

Hwakakakak.. Sepertinya sejak saat ini saya mesti mengubur mimpi saya dalam-dalam buat membusuk di Cirebon deh..😦

.

.

.

.

eh, sepertinya ini akan jadi postingan terakhir saya sampai 2 minggu ke depan.
Saya mau berobat dulu,

%d blogger menyukai ini: