Gak Ngerti? Sh*t

Desember 15, 2007

Kenapa akhir-ini saya lebih suka menelanjangi diri sendiri menulis tentang segala sesuatu yang terjadi disekitar kehidupan pribadi saya dan mulai jarang menulis soal Nietzsche? Bukan, bukan lantaran saya mulai keenakan melacur dan tanpa sadar melepaskan idealisme yang semula menjadi konsep saya di awal-awal ngeblog. Ini lebih buruk dari itu. Maksudku, ini lebih buruk dari sekedar menjilat pantat pacar sendiri. Ah, sulit sekali rasanya harus menjelaskan ini..

Maksud saya begini.. Bahan tulisan mengenai Nietzsche begitu melimpah dikepala saya, dan keinginan untuk memasyarakatkan Nietzsche dan me-Nietzsche-kan masyarakat pun sama menggebunya dengan keinginan untuk punya beberapa rumah mewah di Los Angeles, dua biji mobil Cadilac dan hasrat bersetubuh dengan Angelina Jolie. *bletak*

Saya bisa kapan saja memanggil ingatan saya mengenai Nietzsche dan kemudian menyuruh jari untuk merealisasikannya di atas tuts. Beberapa menit kemudian, hasilnya bisa langsung anda nikmati. Ini soal mudah buat saya, semudah koki ganteng di televisi memasak makanan a la barat dan menyajikannya 5 menit kemudian.

Tapi persoalan yang datang menyusul selepas terpasangnya tulisan itu adalah saya akan dihadapkan pada banyaknya komentar yang berbunyi; gak ngerti, berat, bingung, danlainsebagainya..

Sebenarnya saya gak anti dengan komentar-komentar macam itu. Hanya saja secara pribadi saya merasa gagal untuk membuktikan kepada khalayak bahwa filsafat Nietzsche gak rumit-rumit amat. Bahwa filsafat Nietzsche gak melulu berbunyi “Tuhan Sudah Mati”.

Analoginya seperti ini..
Ketika kita sudah capek-capek masak tapi begitu dihidangkan ke hadapan penikmat,komentar yang kita dapat hanya, “Ini masakan apa yak?” Aaaarggh, bukan?

Tapi ya sutralah, mungkin mulut saya memang bukan untuk telinga mereka bakat saya memang tidak ditakdirkan untuk menjelaskan apapun. Bahasa yang saya pakai terlalu belepotan dan tak terstruktur.

Lalu apa maksut dari tulisan ini, zink?
Saya butuh saran dari kalian semua. Sebaiknya strategi seperti apakah yang harus saya pakai demi mensukseskan misi suci saya menjadikan Nietzsche sebagai nabi baru dan mensejajarkan ajarannya untuk bersanding bersama 5 agama populer di negeri ini. agar tiap saya posting mengenai Nietzsche tak lagi dapat komen seperti itu.

Untuk 5 saran terbaik akan saya beri hadiah berupa ciuman paling hot dari saya. Laki-laki maupun perempuan tak jadi soal. Toh bagi saya jenis kelamin gak begitu penting. Yang penting kan kasih sayang, nek..
*muntah-muntah*

40 Tanggapan to “Gak Ngerti? Sh*t”

  1. joyo Says:

    pertamaxxxxx๐Ÿ˜€

  2. joyo Says:

    Toh bagi saya jenis kelamin gak begitu penting. Yang penting kan kasih sayang

    yuk

  3. joyo Says:

    sekalian 3x biar dapat payung cantik๐Ÿ˜€

  4. joyo Says:

    gini bro, *serious mode:ON*
    mungkin ente ceritain dulu ke kita2 sapa tu Nietzsche? buat saya yg orang Jawa, alih2 mbaca dan ngerti ide2/pemikiran beliu, ngeja namanya saja suliteee minta ampyun.
    gitu bo’ dari ane

  5. Praditya Says:

    @joyo:
    Ntu gak liat link yg di atas??

  6. bayu Says:

    well,
    saya salah satu yang kadang tidak mengerti dengan hal itu,..
    tapi kalo mr zink nggak ngebahas itu lagi, ngapain juga saya kesini??

    sarannya apa yah?
    hmm mungkin karena terlalu dalam, jadi mbok ya pelan2 gitu loh,.. hehehe
    plus jangan lupa nambahin pelumasnya yak hehehe,..

  7. rizoa Says:

    ia.. kutukan emang… yuhuu. warnanya nyala bikin idup lebih idup brooo

  8. Hanna Says:

    Jangan nyerah Qzink. Mulai lagi dari pertama. Siapa itu Nietzsche. Setiap kalimat filsafat yang ditulis jelaskan maknanya atau apa yang ingin disampaikan kepada pembaca. Jangan di loncat-loncat. Bahasamu tidak berepotan. Hanya sering loncat ceritanya (maaf, sok tempe, he he he)

  9. Hanna Says:

    Sudah ada tujuh komentar jadi saya tidak dapat ciuman muach-muachnya, wakakakakaka…

  10. Hanna Says:

    Qzink, bila kita tulus membaca dan memberi komentar yang tulus kepada blogger lainnya, percayalah mereka akan membalas koment yang serius juga (sok lagi, nih)

    Mari kita mulai mengunakan ruang komentar ini untuk menjalin persahabatan, saling diskusi, saling berbagi, setujuuuu?

    Kalau setuju, kita tosh!!!!!

    Saya tunggu cerita Nietzsche-nya lagi.


  11. Hanya saja secara pribadi saya merasa gagal untuk membuktikan kepada khalayak bahwa filsafat Nietzsche gak rumit-rumit amat.

    Hei … wake up bro!!!!
    Jangan patah semangat!!! saya saja tetap matia2an menulis dengan sudut pandang saya yang kadang juga mendapat komentar2 seperti itu
    Saya suka dengan postingan2 tentang Nietzsche karena saya banyak belajar dari situ.
    Maaf kalau kadang komentar saya nyampah bro ๐Ÿ˜‰

    Ditunggu kisah2 selanjutnya …

  12. Pyrrho Says:

    Sebenarnya bukan bahasa dlm filsafat Nietzsche yang susah kan ?๐Ÿ˜‰ Yang susah itu mentransfer apa maksud dari si Nietzsche ke dalam bahasa yg bisa dimengerti orang lain, karena memang bahasa Nietzsche bagi orang yg nggak biasa dgn filsafat itu dirasakan berat.

    Tapi Nietzsche masih lebih mudah kok dibandingkan yang lain, kayak Heidegger, Schopenhauer, atau Sartre. Saya justru senang kalau ada yg bisa mencoba menyajikan pemikiran2 Nietzsche dlm bentuk yang “enak”๐Ÿ™‚ Masalahnya saya sudah agak lama nggak bersentuhan dgn filsafatnya Nietzsche lagi.

    Betul kata deking, tetap semangat…๐Ÿ™‚

  13. bedh Says:

    wah saya tidak begitu mengerti, mungkin karna saya hanya menulis untuk diri saya sendiri.
    tapi kalau ada yang mau baca dan mengomentari maka akan sangat menyenangkan sekali tapi itupun hanya bonus. tulisan saya malah kadang2 saya sendiri tidak mengerti apalagi orang huhuhuhu tapi saya yakin
    dengan menulis comment orang yang membaca mau bilang kalau dia sudah mendapat sesuatu dari tulisan yang dia baca walaupun yang tertulis di comment cuma oot huhuhuhuhuhu

  14. bedh Says:

    walah kok malah oot lagi
    maafkan…bis saya nggak ngerti sih.
    sebenernya gi cerita paan sih zink?

    *kabur sebelum disambit pake 5 masakan Nietzsche*


  15. 10 kepala sama dengan 10 pikiran dan 10 cara.

    *mode serius: on*
    Menulis-kan sesuatu ber-arti harus siap menerima semua konsekuensi kritis bukan kritik, menarik tidak menarik, baik tidak baik. Dan setiap orang dari kita mem-butuh-kan proses untuk men-dapat-kan tanggapan yang kita ingin-kan. Percaya-lah, banyak dari kita, termasuk aku pernah meng-alami proses yang berat ini. Nikmati aja๐Ÿ˜‰
    *mode serius: off*

    Keep on bloggi’n spirit my bro 8)

  16. joyo Says:

    @praditya
    hehehe udah ada tulisan tentang riwayat beliau ya, sorry ovelooked๐Ÿ˜€

    @qzink
    mungkin perlu ditemani secangkir kopi panas untuk menyajikannya๐Ÿ˜€

  17. nieznaniez minggu tenang Says:

    hmm, mungkin analogi adalah ide yang bagus. saya suka analogi. ehehhee…

  18. nieznaniez minggu tenang Says:

    saya berharap dapat hadiah cantik. mudah2an hadiahnya secantik saya.

  19. nieznaniez minggu tenang Says:

    sebenernya saya ga suka hetrix. tapi entah kenapa selalu ada kesempatan untuk itu.
    oiya, bahasa dan pengaplikasian dalam kehidupan sehari2 juga kayanya punya pengaruh buat kita lebih ngerti soal filsafat ato apa namanya itu.

  20. Hoek Soegirang Says:

    hmmm….
    buadh saia yang juga funya tulisan ancur sangadh, tulis aja kek afa yang ingin kamu tulis. Nulis itu bukan untuk dikomentari “wah, tulisan ini bagus”, “wah, postinganmu mencerahkan”
    nulis itu proses kawand, dan komentar, serta apapun dari pembaca bukanlah sebab. Tapi akibat. Jadi tulis aja apapun yang kamu mau dan yang kamu bisa.
    Niscaya engkau akan masup surga…
    *lha?*

  21. Hoek Soegirang Says:

    Sorry OOT..
    jadi begini, kalo emang mo dafed umfan balik dari fembaca. Cari dunk fembaca yang emang mbahas nietszche di blogna. Tafi, kalo emang engga ada. Nulis aja buad diri sendiri, seenggaknya, walaupun pada ga ngerti, tapi dikau semakin ngerti. Salah satu belajar yang paling efektif khan dengan nulis ulang apa yang uda diketahui. ya tho?

  22. qzink666 Says:

    Terimakasih untuk teman-teman yang udah komen di entry ini..
    Saya balas nanti sore ya, sekarang lagi sibuk-sibuknya nih..
    Eh, postingan ini gak sakral-sakral amat kok.. Anda masih boleh komen asal njeplak, OOT maupun hetrik, he he he..

  23. qzink666 Says:

    Seperti ini misalnya..

  24. tukangkopi Says:

    yes bro, nulis buat diri sendiri dulu aja. tulisken apa yang dirasa pengen ditulisken. kalopun ada yang bilang nggak ngerti, berat, bingung, dan sebagainya ya karena mungkin blm biasa baca2 tulisan seperti itu. ato otaknya males diajak berpikir? (seperti saya:mrgreen: ) tapi rasanya bagi setiap orang yang baca pasti akan dapet pengalaman baru dari setiap tulisan, baik tulisan bro ato blogger2 lainnya.
    hayah..ngomong apa gw ini???๐Ÿ˜€

  25. Sarah Says:

    *baca coment diatas*
    Setujuu, nulis aja dulu buat diri sendiri, sukur2 bisa nyampe ke orangorang๐Ÿ˜‰
    Ya gmn ya, kan gag selalu orang itu bisa ngerti apa yang ditulis, contohnya aku he,, Gag ngerti apa itu filsafat Nietzsche. aliran apa sih itu, heheh.. bener2 deh gag ngerti.

  26. iNyoNk Says:

    terserah sampeyan saja zink, inyong nggak pikirin.
    nyang penting sampeyan kagak nyenggol gua ๐Ÿ˜†

  27. qzink666 Says:

    @joyo 1|2|3
    *injek-injek yg hetrik*

    @joyo pulak
    meski serba sedikit, saya udah buat tuh dikolom halaman..๐Ÿ˜€

    @Praditya
    iya tuh..
    Joyo emang dongo.. :))
    *disambit Joyo*

    @bayu
    nambahin pelumas? Kaya anal sex ajah..๐Ÿ˜›

    @rizoa
    ???

    @Hanna 1|2|3

    Bahasamu tidak belepotan. Hanya sering loncat-loncat ceritanya

    itu dia, mbak, memampatkan bahasan untuk ide yg terlalu banyak memang kesulitan tersendiri buat saya.

    sudah ada tujuh komentar jadi saya tidak dapat ciuman

    belum tentu juga, mbak.. Saya kan nyari saran terbaik, bukan tercepat..๐Ÿ˜€

    Kalau setuju, kita tosh!!!!

    Tosh!!

    @deKing yang biasa2 saja
    nyampah gak masalah buat saya, bro..
    Itu kan bukti dari keakraban..๐Ÿ˜›

    @pyrrho

    @mencoba menyajikan pemikiran Nietzsche dlm bentuk yang “enak”

    itu dia, bang, saya tidak begitu piawai dalam hal itu..๐Ÿ˜ฆ

  28. qzink666 Says:

    @bedh 1|2
    yupp.. Semakin OOT semakin akrab..
    *sambit Bedh pake lumpang*

    @extremusmilitis
    terimakasih sarannya, bro..๐Ÿ˜›

    @lagi2 joyo
    *nyuruh tukangkopi menemani Joyo*

    @nieznaniez minggu tenang 1|2|3
    tapi hadiahnya ciuman terdashyat dari saya, mbak.. Mau?:mrgreen:
    *blender yang hetrik*

    @Hoek Soegirang 1|2
    setubuh.. Nulis untuk diri sendiri!!

    @tukangkopi
    *berpikir menganugerahi tukangkopi hadiah ciuman*

    @sarah
    yupp.. Nulis untuk diri sendiri!!

    @INyoNk
    ???

  29. rozenesia Says:

    Saya ga mau ciuman, jadi ga mau saran deh.๐Ÿ˜›

    Tapi inti yang mau saya sampainya kan keseimbangan kok.๐Ÿ˜‰

  30. marsitol Says:

    kalo cita-citamu memang mo nulis itu ya berusaha terus aja. dari pertanyaan orang-orang yang tdk paham itu kamu bisa tau mana yang tidak jelas dari tulisanmu. tapi kalo nulis soal lain juga nggak masalah khan? ini khan blog-blogmu sendiri, mau apa aja terserah kamu.

  31. eMina Says:

    o jadi begitu๐Ÿ˜•
    *kesindir*
    saya kesindir banget, soalnya saya sering menulis komentar hanya dengan “ga ngerti”

    maap klo begitu, klo anda tidak menyukai komentar seperti itu. komentar saya emang ga mutu ya.

    oke, saran :
    buatlah tulisan yang bersifat umum. tulisan tentang nietsze atau idealismenya boleh aja, tapi ga usah diplot terus seperti itu. kan jadi bosan.
    imbangi dengan tulisan -tulisan ringan yang umum dan teman -tema yang lucu dan membuat kita semangat ^_^

    saya ga usah dikasih hadiah.

  32. qzink666 Says:

    @rozenesia
    ah, jeung roze muna nih..
    Ngaku aja deh, jeung ngincar hadiahnya kan?

    @marsitol
    ya? Iya yah, ini kan blog saya..
    Saya kok repot-repot gini..๐Ÿ˜€

    @eMina
    hampura pisan, mbak..
    Untuk mbak angkat selalu ada konpensasi kok..
    Mbak boleh komen apapun di blog saya, beneran..
    Inikan rumah mbak juga..๐Ÿ˜›
    *jadi gak enak hati*

  33. goop Says:

    Maaf lambat lapor
    OOT sebentar:
    saya tak mau ciuman, cuma mo saran๐Ÿ˜€
    ___________________________________
    Menulis sesuatu yang rumit memang tidak mudah, apa lagi dengan segmentasi yang sangat beragam seperti di blogosphere ini *halah* Oya, bila Stephen Hawking, saja bisa membuat fisika menjadi semacam Novel, kau pun pasti bisa sobat:mrgreen:
    Smangadhhh

  34. mbelgedez Says:

    Sebaiknya strategi seperti apakah yang harus saya pakai demi mensukseskan misi suci saya menjadikan Nietzsche sebagai nabi baru dan mensejajarkan ajarannya untuk bersanding bersama 5 agama populer di negeri ini. agar tiap saya posting mengenai Nietzsche tak lagi dapat komen seperti itu.

    Cobak situ mbaca baek-baek cara sayah Posting tentang AIDS (Ndak Enak….) atopun Relastionship dalam rumah tangga, (Long And Big Penis), mungkin bisa membantu

  35. qzink666 Says:

    @goop
    iya, jualan rumput di kebon binatang memang susah, paman..
    Kita harus sadar diri kalo gak semua binatang makan rumput, he he he
    *maafkan untuk penyejajaran yang keterlaluan ini*

    @mbelgedez
    akan saya coba, mbah..๐Ÿ˜›

  36. eMina Says:

    –qz–
    ………….
    jadi karena itu ga pernah bertamu lagi ke tempat mbak?

  37. qzink666 Says:

    Ada hal-hal teknis yang membuat saya gak bisa komen di entry mbak yang baru..
    Sama seperti ketika saya juga gak bisa komen di cerpen yang kemarin. Entah mengapa..
    Btw, email yang saya kirim udah yampek belum, mbak?

  38. verlita Says:

    topiknya keberatan kali yah, mas…seru kan klo diselingi topik2 yang lebih membumi, seperti ditulisan yang kata mas tulisan yang sebenarnya bersifat “melacur” sehingga kebablasan dan melupakan “idealisme”. soalnya kadang, orang kayak saya ga nyampe e otaknya buat yang berat-berat… maklum LOLA aka loading lambat..hehehehe..

  39. Agiek Says:

    saya ga mau hadiahnya, tapi saya pingin tahu lebih dalam soal nietzsche. Tulisannya enak dibaca dan mudah dicerna kok. ditunggu kisah selanjutnya.๐Ÿ˜‰


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: