Jodoh Adalah Air

Desember 12, 2007

Ada lagi yang datang sore itu
Seekor kepik merah yang mengincar tubuh madumu
Yang diam-diam mengitari daun telingamu
hey, sejak kapan kepik merah menenteng senapan, sayang?

Seandainya, seandainya, sayangku,
Hanya kamar kita yang tersisa disebalik telaga ini
Kita membuka jendela tanpa takut ada mata lain selain mata kita
Ada bibir lain selain bibir kita
Ada tangan lain selain tangan kita

Seandainya, seandainya, sayangku,
hanya kamar kita yang tersisa disini
Kita membuka jendela dari belakang telinga kita
Seandainya besok engkau mulai ngidam dan muntah-muntah, sayangku,
Dan engkau tak perlu lagi membeli pembalut untuk menstruasimu
Sayap kupu-kupuku mulai tumbuh di rahimmu
Dan kita nyatakan keseluruh manusia disini
Jodoh terbuat dari air
Terbuat dari air yang menetes di perut rahimmu

ps. Sajak ini saya temukan di tumpukan buku usang di lemari saya.
Saya lupa, ini karya saya atau bukan.

55 Tanggapan to “Jodoh Adalah Air”

  1. joyo Says:

    pertamax (empunya blog gak di itung)

    hiks hiks haru menyelimuti kalbu
    biru..biru..warnamu
    ungu..ungu..cahayamu
    pelangi..pelangi alangkah indah mu
    πŸ˜€
    ternyata saya gak pandai mbikin puisi/sajak
    bagus bro bagus

  2. bedh Says:

    huhuhu muantabs….
    tak peduli buatan lo pa bukan yang penting muantabs.πŸ™‚
    besok2 jangan lupa pake kondom
    ntar malah lupa anak mu pa bukan
    huhuhuhuhu

  3. Moerz Says:

    mas… mas…
    karya sendiri lupa…
    kaya patkay suka mbikin puisi…:mrgreen:

  4. qzink666 Says:

    @joyo
    merah, kuning, hijau di langit yang biru..
    *ikut nyanyi*

    @bedhπŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

    @Moerz
    soale puisi itu ada di antara buku yang saya pake buat oret-oret gak jelas, bro..


  5. nah kan aernya muncrat kemana-mana…

  6. Praditya Says:

    Hmmm… Air opo seh?πŸ˜€


  7. Wah gimana nich bro…masak harus netesin air dulu baru jadi jodoh:mrgreen:
    Apa ga bisa jodoh dulu baru netesin air? hehehe …


  8. lagi ngidam pengen punya anak ya, zink?
    haha

  9. alex Says:

    Sajak ini saya temukan di tumpukan buku usang di lemari saya.
    Saya lupa, ini karya saya atau bukan.

    Yang dilupakan saja bagus, apalagi yang dibikin jadi:mrgreen:

    *nunggu sajak baru*
    *save-as*

  10. qzink666 Says:

    @caplang
    abis nyuci motor, bang?:mrgreen:

    @Praditya
    eh, tiap saya coba komen di blog lo kok susah banget yak?

    @deKing yang biasa2 saja
    khusus untuk saya sepertinya memang harus seperti itu, bro..πŸ˜€

    @morishige_pulang_fieldtrip
    ngidam pengen makan orang..

    @alex
    semoga ini benar-benar pujian..πŸ˜›
    *idungnya kembang-kempis*

  11. sigid Says:

    Jodoh terbuat dari air
    Terbuat dari air yang menetes di perut rahimmu

    Mas, air apa itu to, kok bisa menetes di rahim?πŸ˜•

    *lari disiram air telaga*

  12. goop Says:

    Penyampaian yang keren!!
    Sederhana, namun kena
    bagaimana caranya??

  13. melia Says:

    Tapi aku lagi ‘dapet’ lho sayang.
    *Kabuur*

  14. ordinary Says:

    Zink??!!!
    apa ituh maksutnya
    *Mupeng*
    dilemparin pempek sebakulπŸ˜†

  15. qzink666 Says:

    @sigid
    air.. air.. air.. air adadeh.. :))
    *siram Sigid pake air telaga*

    @goop

    bagaimana caranya?

    siapkan segelas kopi pahit, ayam putih dan nasi putih..
    Selanjutnya silahkan makan..

    @verlita
    nguk?

    @melia
    sepertinya saya kenal..πŸ˜€

    @ordinary

    Zink??!!!
    apa ituh maksutnya

    kenapa, mbak? Pengen?
    *lempar mbak May pake bakul pempek*

  16. goop Says:

    Coba kalo kopi pahit diganti teh celup manis, pasti akan lebih wuennakkk:mrgreen:
    eh itu kalo sayaπŸ˜€

  17. wonggendeng Says:

    jodoh terbuat dari air


  18. Benar juga ya … jodoh terbuat dari air. Salah satunya adalah air mata dari “korban” perjodohan:mrgreen:

  19. joyo Says:

    heh melia beneran tuh? ah…curiga saya
    siapa zink? siapa?

    *mupeng*

  20. qzink666 Says:

    @goop
    saya tahu kenapa paman lebih suka teh celup. Sebenarnya paman butuh ampasnya buat memperbesar itu kan?πŸ˜›

    @wonggendengπŸ˜†

    @deKing yang biasa2 saja
    itu salah satunya, bro..😦

    @joyo
    bukan.. bukan..
    Saya yakin bukan!!

  21. suandana Says:

    Wah, perjodohannya sukse nih?
    Makan-makan!!!πŸ˜€

  22. suandana Says:

    Sukses, maksudnya… Sorry, terlalu bersemangat… Jadi malu..😳

  23. rozenesia Says:

    Busyet bisa sampai lupa./…πŸ˜†
    Saking tuanya engkau ya?πŸ˜›

  24. bayu Says:

    skill!!
    keren zink,…


  25. Ini kok jadi ambigu yaks? Ini kabar baik apa kabar buruk bro? Bingung.πŸ™„

  26. bedh Says:

    melanjutkan puisi joyo

    Hijau seharusnya sejuk..
    Hijau seharusnya sejuk..

    Hijau seharusnya sejuk..
    Hijau seharusnya sejuk..

    horeeeeeeeeeeeeeeeeeeee

  27. qzink666 Says:

    @suandana
    malah sebaliknya, pak..
    Saya kira satu-satunya jalan buat nikahin dia ya harus (maaf) buntingin dia dulu..😦

    @rozenesia
    strategi, bro, strategi..
    Anggap saja intoksisasi ringan untuk tidak menyebut diri sendiri.. Tengsin, gila..πŸ˜›

    @bayu
    *mengambang*

    @extremusmilitis
    saya sampai pada satu kesimpulan bahwa satu-satunya jalan buat nikahin dia ya harus MBa..
    *curhat mode: ON*

    @bedh
    joyo itu pelangi minded dan gak ada potongan pupen sama sekali, bro.. :))
    *ditimpuk joyo*

  28. Praditya Says:

    OOT:

    @qzink:
    Susahnya gmana? Ada tulisan apa gtu…
    Anti-SPAM nya udah diketik?

  29. melia Says:

    Tapi ini beneran aku, sayang.


  30. Hmmm, secara logis tidak ada masalah dengan itu, kalau itu emang yang ter-baik buat kalian. Yang penting kalian siap meng-hadapi tantangan berikut-nya yang sudah meng-hadang, bahkan bukan tidak mungkin tantangan hidup dan mati.

    Tapi se-andai-nya cara itu masih bisa di-hindari dan kembali ke prosedur yang normal, alangkah lebih baik-nya. Meskipun aku juga tahu kalau itu sangat sulit untuk di-lewati pada kondisi yang sekarang ini.πŸ™„

  31. goop Says:

    saya tahu kenapa paman lebih suka teh celup. Sebenarnya paman butuh ampasnya buat memperbesar itu kan?

    Bletakkk!!!
    ko tau sih??
    deuh jadi malu😳

  32. stey Says:

    aq menganggap itu punyamu wes mas..asli..bagus banget..sempet berpikir untuk dikirim ke seseorang pagi ini, tapi klo sms jadi berapa page y? ga jadi lah..

  33. eMina Says:

    jodoh adalah air?
    hm, puisinya bagus.
    ada bakat buat jadi penyair nih qz ^_^
    meskipun saya kaget dengan isinya…anu, itu bukan kejadian nyata kan?

    saya tunggu puisinya yang lain ya. saya suka puisi tentang apapun -even itu tentang cinta dan romantis, tapi asal dikemas dengan bahasa yang tidak vulgar. kayaknya bisa dinikmati tanpa prasangka -prasangka.

    oya, saya suka lirik2 lagu letto. itu romantis banget tapi ga vulgar. jenis begitulah yang saya sukaiπŸ˜€

  34. eMina Says:

    bahwasanya saya sedang bosan, jadi ingin ngacak2 di sini.. *acak2 blog qz*

  35. eMina Says:

    harus hetrik 8)

    heuheuheu..senengnya 8)

  36. celo =3 Says:

    Seandainya besok engkau mulai ngidam dan muntah-muntah, sayangku,
    Dan engkau tak perlu lagi membeli pembalut untuk menstruasimu
    Sayap kupu-kupuku mulai tumbuh di rahimmu
    Dan kita nyatakan keseluruh manusia disini
    Jodoh terbuat dari air
    Terbuat dari air yang menetes di perut rahimmu

    adduh nggak degh saya nggak mau hamil menghamili dulu,,,

    betewe, saya baru dapet kuliah demografi nih… menurut saya, jodoh itu tertulis pada nisan di makam susun…. sehidup serumah, semati seliang… itu baru jodoh

  37. qzink666 Says:

    @Praditya
    eh, kolom anti-spamnya disebelah mana sih, bro?

    @melia
    penyusup.. ini pasti palesu..πŸ˜‰

    @extremusmilitis
    logikanya memang gitu. Sayangnya cinta gak kenal logika, brother..
    Yah, anggap saja ini sisi lain dari seorang Nietzschean..😎

    @goop
    he he he he

    @stey
    pake imel aja..πŸ˜€

    @eMina
    puisi saya kaya stensilan gak, mbak?
    *guyur yang hetrik*

    @rizoa
    silahkan..
    Hati-hat blog ini dapat menyebabkan kecanduan, apalagi bila dikonsumsi berlebih..πŸ˜›

    @celo =3
    itu jodoh apa kutukan ya, akhi?

  38. celo =3 Says:

    lha jodoh kan… karena jodohnya mengikat kuat dan di Jogja udah nggak ada lahan pemakaman lagi akhirnya sepasang suami istri itu dimakamkan di satu liang yang sama setelah sebelumnya kerangka si suami yang berserakan dan sudah membusuk dikumpulkan dulu, dikafani ulang dan disingkirkan lebih menjorok ke liang lahatnya

    jodoh kanπŸ˜‰

  39. qzink666 Says:

    Walaupun dgn saling terpaksa?

  40. celo =3 Says:

    setauku makan susun itu atas kemauan keluarga juga degh mas… bahkan ada satu keluarga yag memang benar-benar memaksa penggali kubur melakukan hal seperti itu dengan alasan pingin dikuburkan dekat dengan kerabat….

  41. qzink666 Says:

    Dan semoga menjadi solusi makin menyempitnya lahan kosong..
    Trus gimana tuh bayar pajak-nya dobel gak?

  42. Sayap KU Says:

    Kalimat terakhirnya “menetes diperut rahimmu” maksudnya apa yah?

    -Ade-

  43. celo =3 Says:

    bayar pajaknya…??? nggak lah… itukan digusur bisa jadi karena nggak bayar kontrak tanahnya lagi… jadi tetep diitung satu… jodoh nggak tuh…??? seliang sepenanggungan…

    *CMIIW*

  44. qzink666 Says:

    @sayap KU
    hush, anak kecil gak boleh nanya bagian itu..

    @celo =3
    ternyata pepatah sehidup semati bukan sekedar isapan jempol ya, bro?

  45. tukangkopi Says:

    ps. Sajak ini saya temukan di tumpukan buku usang di lemari saya.
    Saya lupa, ini karya saya atau bukan.

    sebenernya puisi ini bagus bagus bagus sangat. tapi saya ngakak waktu baca yang di atas itu..πŸ˜†πŸ˜†

  46. deethalsya Says:

    hhmmm.. air yah??!
    so, biarkan ‘dia’ mengalir dunk…
    *manggut2*

    let it flow dah.. xp

  47. qzink666 Says:

    @tukangkopi
    kok ngakak? Itu kan bukti dari kerendah hatian saya, bro..πŸ˜›

    @deethalsya
    yupp.. Biarkan air itu mengalir sampai jauh..
    *nyanyi Bengawan Solo-nya Gesang*

  48. Angga Says:

    No koment!πŸ™‚

  49. eMina Says:

    –qz–
    engga kok, ga stensilan

    eh stensilan itu apa yaπŸ˜•

    pokoknya bagus puisinya ^_^
    dalem banget, dan nyastra juga

  50. qzink666 Says:

    @Angga
    itu udah koment..πŸ˜€

    @eMina
    terimakasih, mbak..

  51. rumahteduh Says:

    SAYA DARI REDAKTUR BLOG RUMAHTEDUH, MINTA MAAF SEBESAR BESARNYA KEPADA SAUDARA qzink666, karena ulah beberapa peng-koment saya. sebaiknya demi menjaga hubungan baik kita, saudara kami undang untuk menulis di blog kami. kirimkan tulisan ke: teaterrumahteduh@yahoo.co.id

    oya, sebagai komunitas sastra dan budaya, kami bisa juga diakses ke koran nasional. karena beberapa penulis kami telah menulis di mesia nasional seperti romi zarman, Esha tegar puta delvi yandra, dan beberapa lagi yang terlalu banyak untuk kami sebutkan. (maaf ini hanya narsis)

    oya, kami berada di sumatera. kalau saudara berkunjung ke sumatera kami bersedia melayani saudara (tempat, makan, rokok, dan diskusi)

    sekali lagi maaf, nama saudara tak kami ketahui. sebab, nama adalah sebuah hal penting. shakesphere mungkin salah.

    terimakasih,

    salam hormat dari kami

    redaktur blog. rumahteduh

  52. qzink666 Says:

    Hwaduh, bagi saya nggak masalah kok, pak. Saya yakin itu cuma kesalah pahaman kecil.
    Btw, mengenai sumbang tulisan, saya usahakan ya pak, tapi saya tidak janji..

    Oh iya, perkenalkan nama saya Qiu Jiang Rasydhi.

    Salam hormat


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: