Resep Nietzsche

Oktober 23, 2007

Berikut ini adalah salah satu resep Nietzsche yg lebih waras tentang manusia unggul (superhumanity) dan dalam banyak hal merupakan salah satu karyanya yg lebih bisa diterima:

Apakah yg membentuk heroisme? Dg simultan menghadapi kesedihan yg paling menyiksa dan harapan yg paling besar.
Apakah yg engkau percayai? Aku percaya bahwa bobot dari segala sesuatunya harus ditentukan kembali.
Apakah yg hati nuranimu katakan? Engkau harus menjadi dirimu sendiri.
Dimanakah terdapatnya bahaya yg paling besar? Dalam perasaan kasihan.
Apa yg engkau sukai pada orang lain? Harapan2ku.
Siapa yg engkau sebut buruk? Orang yg selalu bernafsu membuat seseorang merasa malu.
Apa yp paling manusiawi bagimu? Berbagi rasa malu yg harus ditanggung seseorang.
Apakah yg menjadi tujuan akhir dari tercapainya kebebasan? Tak lagi merasa malu atas diri sendiri.
-Gay Science, 268, 275-

39 Tanggapan to “Resep Nietzsche”

  1. sarah Says:

    nice blog.. salam balik..

  2. almascatie Says:

    resepnya boleh dicoba nih.. tapi dikasih bumbu lokal jga asyik πŸ˜†

  3. qzink666 Says:

    @sarah
    terima kasih..πŸ˜†

    @almascatie
    jangan lupa tambahkan petis dan taburi bawang goreng di atasnya..πŸ˜›

  4. ayahshiva Says:

    btw, Nietzsche apaan seeh? gak pernah denger istilah itu? istilah dari belanda ya

  5. alex Says:

    Ahahaha… Nietzsche…
    Dari dulu udah 2-3x tamat baca Also Sparch Zarathustra, tapi tetap ada bagian yang ndak ngerti dari ide-ide Nietzsche.

    Kalo yang diatas itu, benar ya… lebih bisa diterima sepertinya😐

    *thinking*

  6. qzink666 Says:

    @ayahsiva
    ah, bapak ‘kura2 dalam perahu’ neeh..πŸ˜†

    @alex
    kan, tidak semua hal untuk di mengerti, mas..πŸ˜›

  7. ayahshiva Says:

    bukannya kura kura dalam perahu, tapi emang beneran gak tahu

  8. qzink666 Says:

    Yang penting, sekarang udah tau kan, pak?
    Btw, iya deh Milan ketemu MU di final.. Tapi teuteup pak, MU yg jadi juaranya… wakakaak..

  9. ayahshiva Says:

    tapi rasanya hal yang sulit bagi MU untuk melaju ke Final jika sudah bertemu AC Milan di semi final, soalnya Milan bakal jadi juara lagiπŸ˜€

  10. epa Says:

    Apakah yg hati nuranimu katakan? Engkau harus menjadi dirimu sendiri.
    Dimanakah terdapatnya bahaya yg paling besar? Dalam perasaan kasihan.
    Apa yg engkau sukai pada orang lain? Harapan2ku.

    Wiks…boleh juga ni..kata2 nya,,,,

  11. qzink666 Says:

    @ayahshiva
    ah, bapak ini.. Ayo dong, pak, sekali-kali ngalah sama yg muda..
    Biarkan kali ini saya menang taruhan..πŸ˜›

    @epa
    bagus ya?
    Saya pikir juga gitu.. Hehehe..

  12. fertobhades Says:

    hahaha… Gay Science, buku Nietzsche yang paling bagus menurutku. Lebih bagus dari Thus Spoke Zarathustra, yang isinya kebanyakan mengawang-awang dari sisi megalomania-nya si Nietzsche.

    *tapi kok terjemahan indonesia-nya agak kurang pas ya ?* :~?

  13. regsa Says:

    ooohh.yahhhh
    begitu berat resep itu….bumbunya udah terpasarkan di tempat saya belon ya…?

  14. qzink666 Says:

    @fertob
    menurut saya juga gitu, bang.. Gay Science adalah salah satu (dari sekian banyak) karya Nietzsche yg sedikit waras.. Hehehe..
    *maaf kalo terjemahannya membuat Gay Science jadi gak nendang*
    btw, email yg saya kirim sudah dibuka, bang?

    @regsa
    kabarnya sih sudah tersedia di warteg2 terdekat kok, mas. Lengkap dengan petis dan taburan bawang goreng diatasnya.. Hehehe..

  15. Irwan Says:

    Waduh saya jd kura2 yg satu lg nih.
    Belom mudeng nih ama yg namanya Nietzsche.
    Maap nulisnya jg repot (jd copy paste aja deh), dibacanya gmn ya?

  16. fertobhades Says:

    email ? tentang apa ?

    kok nggak diterima ? ke fertob [at] gmail [dot] com kan ?

  17. qzink666 Says:

    @irwan
    nanti saya minta bang Fertob untuk menjelaskannya.. Beliau pakarnya Nietzsche tuh..πŸ˜›

    @fertob
    nah ini orangnya, wan..
    emailnya udah sekitar 5 harian yg lalu sih, bang..
    Apa saya salah nulis alamatnya yah? Tapi perasaan bener deh..
    Nanti saya kirim ulang deh..

  18. benbego Says:

    hmmmm, ini sedang2 aja, untunglah! dr tadi dapet artikelnya lumayan berat. Lam kenal!

  19. klikharry Says:

    @benbego
    ini mah masih berat, masih butuh mikirπŸ™‚

  20. qzink666 Says:

    @benbego
    wah, terima kasih..πŸ˜›
    berarti misi suci saya berhasil..

    @klikharry
    masih berat juga, mas..
    Turunin dong.. Hehehe..
    *bantu turunin beban di pundak mas Harry*

  21. danalingga Says:

    Resep ini lebih waras atau kurang sangar?πŸ˜†

  22. fertobhades Says:

    saya pakar Nietzsche ?πŸ˜†

    hehehehe… dari sekian banyak filsuf eksistensialis, Nietzsche malah berada pada urutan terakhir yang saya suka.:mrgreen:

    bukan karena saya tidak menyukai karyanya, tapi gaya bahasa Nietzsche itu nggak cocok dengan saya. Itu saja. Saya lebih suka Sartre, Heidegger, dan Biswanger.

    Selain itu, Nietzsche kalau menulis kebanyakan menuangkan “ekspresi emosi”-nya dalam tulisan-tulisannya. Bahasanya meledak-ledak, sinis, dan dengan jelas dapat dilihat kemarahannya atas sesuatu. Itu yang membuat saya agak “menyingkirkan” Nietzsche dari aliran eksistensialis. Dia juga sering menggunakan kalimat-kalimat hiperbolis dlm menggambarkkan sesuatu.

    Tapi, ide-idenya memang sangat luar biasa. Gaya bahasanya saja yg nggak terlalu kusuka.πŸ™‚

    Saya bukan pakar Nietzsche lho…. tapi saya salah satu penggemar karya-karyanya. Ntar deh kalau saya dapet PhD dengan disertasi soal Nietzsche, baru bisa dibilang pakar, sekarang masih pakir benwit…:mrgreen:

  23. qzink666 Says:

    @danalingga
    gak tau juga sih sebenarnya…
    Tapi kalo menurut saya sih sedikit waras, sebab lebih bisa di terima berbagai kalangan.

    @fertobhades
    bang Fertob suka Sartre? Jadi pengen menghubung-hubungkan postingan bang Fertob kemaren dengan quote Sartre yg; “kebebasanku ialah untuk memilih menjadi Tuhan. Sebuah pilihan yg terwujud dan bergema di dalam tindakanku.”

  24. ayahshiva Says:

    ya udah deh saya ngalah, MU juara, juara 2 setelah MilanπŸ˜›

  25. qzink666 Says:

    Wah, anda tipiccaly bapak Indonesia sekalee.. Hehehe..
    Berarti saya tetap gak menang taruhan dong? Sudahlah, demi menghormati yg tua, saya persilahkan Milan juara.. Tapi, 10 tahun lagi.. Hwakakak..

  26. ayahshiva Says:

    doanya gak ampuh😦

  27. ordinary Says:

    Apakah yg membentuk heroisme? Dg simultan menghadapi kesedihan yg paling menyiksa dan harapan yg paling besar.

    Dari mana datang kesedihan –> hukum sebab akibat??
    Dari mana datang harapan –> realitas yang dipengaruhi oleh kata penggugah semangat??

    Aku suka dengan pemikiran Nietzsche, memaksa kemampuan manusia menjadi super human tapi dalam beberapa hal ga sesuai dengan hari nurani sendiri… well even Nietzsche bilang

    Apakah yg hati nuranimu katakan? Engkau harus menjadi dirimu sendiri.

    ya itu diriku
    komentku koq muter2 yah (maklum lemot all the way) hehehe

  28. celotehsaya Says:

    kok ik djadi poesing ja batja ini…

    soempah degh….

    ada jang bisa ngedjelasin pake bahasa jang bisa dipahami anak sd…???😐

  29. qzink666 Says:

    @ordinary
    yup.. Keep smile, be your self and no matter what they say..πŸ˜›

    @celotehsaya
    maaf mas, ini cuma hasil terjemahan dari versi inggris..πŸ˜›
    kalo hasilnya kurang pas dan cenderung berminyak, maklumin aja..
    Be te we, kita tunggu sama2, relawan yg mau menjelaskannya untuk kita secara lebih oke..
    Sesungguhnya Tuhan bersama orang2 yg menunggu..
    *Halah*

  30. Aday Says:

    Mantap,,,
    Jd bikin berfikir…

  31. nieznaniez Says:

    Dimanakah terdapatnya bahaya yg paling besar? Dalam perasaan kasihan.

    bahaya juga bisa didapatkan dengan bebas di jalan raya, di pinggir kawah, dan di tengah samudera.

    wah, bahaya ni klo aku lagi kasian sama orang…

  32. qzink666 Says:

    @Aday
    Asal jangan berpikir yg gak2 aj..πŸ˜†

    @nieznaniez

    wah, bahaya ni klo aku lagi kasian sama orang…

    yah, memang bahaya. Setidaknya bagi mental kita, mbak..
    Karena biasanya akibat langsung dari perasaan kasihan yg berlebihan itu membuat kita cenderung jatuh pada perilaku yg melecehkan.
    Dan prilaku yg melecehkan adalah salahsatu sifat yg sangat dan harus dihindari oleh pribadi2 unggul (superhumanity)

  33. yati Says:

    haduh….berat bahasannya! :d

    btw, ma kasih udah mampir ke blog-ku yg sok imut ituh….Anda benar, inti pesennya adalah: jangan selingkuh disana :p hahaha…

  34. qzink666 Says:

    Hahahaha.. Ini pujian kan, mbak?
    Ya..ya..ya.. Dilarang selingkuh!!

  35. deKing Says:

    bagi saya (subyektif lho ya),bahaya paling besar terletak pada KEPERCAYAAN

  36. qzink666 Says:

    Ya.. Ya..
    Kepercayaan yg teguh adalah awal dari terciptanya rasa hormat kepada yg kita percayai. Dan rasa hormat menghindarkan diri dari perasaan kasihan..πŸ˜›

  37. bedh Says:

    wah salah satu penggemar Nietzsche ….
    kadang2 saya nggak begitu mengerti apa yang dia maksud…

    seperti menjadi hero dengan menghadapi kesedihan yg paling menyiksa dan harapan yg paling besar.
    bagi saya kesdihan dan harapan yang paling besar selalu menimbulkan penderitaan lalu bagian mana dari penderitaan yang bisa membikin seseorang menjadi hero?

  38. nieznaniez Says:

    Karena biasanya akibat langsung dari perasaan kasihan yg berlebihan itu membuat kita cenderung jatuh pada perilaku yg melecehkan.
    Dan prilaku yg melecehkan adalah salahsatu sifat yg sangat dan harus dihindari oleh pribadi2 unggul (superhumanity)

    boleh tau contohnya ?? aku agak ga ngerti yang ini…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: